Jawab Aspirasi Masyarakat, Ketua DPRD Padang Syafrial Kani Hadirkan SMA di Aia Pacah Koto Tangah

banner 325x300

PADANG – Ketua DPRD Padang berhasil mewujudkan harapan masyarakat yang berada di Koto Tangah khususnya di Kawasan Air Pacah, agar Sekolah Menengah Atas (SMA) bisa hadir disana. Berkat perjuangan Syafrial Kani, tahun ini hadir Filial SMAN 13 yang nantinya menjadi cikal bakal SMAN 17.

Selama ini memang di kawasan tersebut, merupakan blank spot zonasi PPDB (Penerimaan Peserta Didik Baru) tingkat SMA. Hal ini terjadi karena pertumbuhan sekolah tidak simetris dengan pertumbuhan penduduk. Kapasitas daya tampung sekolah sangat terbatas.

banner 325x300

Dinas Pendidikan Sumatera Barat menghitung, penerimaan siswa baru pada tahun 2020 per zona rata- rata siswa yang sekolah di zona hanya 1 km. Masyarakat berada di radius lebih dari 1 km masuk blank zone. Akibatnya tahun lalu Dinas Pendidikan Sumbar cukup kelabakan mengantisipasi hal ini.

“Alhamdulillah harapan masyarakat akan hadirnya sekolah SMA di Air Pacah sudah diwujudkan. Tahun ini hadir Filial SMAN 13 Padang di Jalan Palarik Air Pacah Kecamatan Koto Tangah Kota Padang. Nantinya sekolah ini akan menjadi SMAN 17,” sebut Syafrial Kani usai bertemu Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah, Selasa (8/6).

Hadir juga mendampingi Syafrial Kani dalam pertemuan dengan Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah, Wakil Ketua DPRD Padang Arnedi Yarmen, Mukhlis dari Fraksi Demokrat, Andi Wijaya dari Fraksi PKS, Kabid SMA Dinas Pendidikan Sumbar Suryanto, serta Eri Santoso dan Ketua Yayasan Pendidikan Darul Ulum Padang Alzefri.

Syafrial Kani menyebutkan, kebutuhan sekolah SMA di Air Pacah berdasarkan pantauan dari Anggota Dewan, bahwa masyarakat disana kesulitan melanjutkan sekolah SMA.

Setelah melalui berbagai tahapan dan proses yang cukup lama, maka akhirnya izinnya sudah keluar dan disampaikan Gubernur Sumbar pada pertemuan pagi tadi, agar sudah bisa menerima peserta didik baru.

“Pagi tadi kami sudah bertemu Gubernur Sumbar. Oleh beliau disampaikan bahwa sekolah SMA di Air Pacah sudah bisa menerima 180 mahasiswa tahun ini. Tanggal 21 Juni sudah mulai dibuka pendaftaran dengan menyediakan 5 lokal dengan kuota masing masing lokal 36 siswa,”rincinya

Untuk bangunan sekolah sebut Ketua DPRD Padang, sementara memakai bangunan bekas Yayasan Pendidikan Darul Ulum Padang, menjelang bangunan permanen di bangun oleh Pemerintah Provinsi nantinya.

Sementara, Ketua Yayasan Pendidikan Darul Ulum Padang Alzefri membenarkan untuk fasilitas Yayasan Pendidikan Darul Ulum dipakai sementara untuk peruntukan bakal SMA 17 Padang.

“Saat ini ada total lokal sebanyak 6 lokal permanen dan beberapa lokal lainnya yang layak. Serta lahan 6000 meter yang dapat dipergunakan untuk pendidikan sekolah menengah Yayasan setuju sehingga dapat bermanfaat untuk masyarakat Aia Pacah khususnya Koto Tangah,” katanya.

Sementara itu, Kabid SMA Suryanto juga membenarkan akan dioperasikannya sekolah filial SMA 13 Padang yang akan menjadi cikal bakal SMA 17 Padang di kawasan aia pacah Kecamatan Koto Tangah.

“Benar tadi ada pertemuan dengan Bapak Gubernur dan Ketua DPRD Padang yang menindaklanjuti pengeporasian filial SMA 13 Padang di Aia Pacah Koto Tangah.” katanya mengakhiri bahwasanya dia sedang rapat.(kld)

banner 325x300

Tinggalkan Balasan